Trip kali diawali dengan rasa ikhlas untuk batal, karena sampai sehari sebelum berangkat paspor belum jadi. Setelah dua kali datang ke imigrasi hari itu, akhirnya jam 17.15 kuterima juga pasporku, gak perlu marah-marah ke petugas, hanya rasa ikhlas dan berpasrah diri ketika menunggu, kalo memang tidak bisa berangkat, ya sudah, berarti tidak diijinkan Allah untukku keluar negeri dulu.

 

Rabu, 19 Januari 2011

Tiket AA yang kuissued bulan Mei 2010 ini sebenarnya untuk 9 orang, tapi ternyata tiga kontestan tidak bisa bergabung, Ezra Regina harus angkat jabatan, Adityayoga ada sidang mahasiswanya, dan Saiful Azhar yang bahunya patah karena kecelakaan sepeda motor. Sayang sekali mereka bertiga gak bisa ikut, karena sebenernya aku kangen banget ngetrip bareng mereka bertiga, kangen banget…

Harga tiket return Jakarta – Kuala Lumpur – Clark : 475.000 IDR, tanpa bagasi dan tanpa asuransi, gak ada flight yang didelay, jadi bener gak pake asuransi, hehehe….

Karena sampai kemaren sore sebelum dapat paspor aku belum memutuskan untuk berangkat, maka aku belum tukar uang, jadi hari ini sebelum ke bandara aku ke Ambassador dulu untuk tuker duit : 7500 PHP, 55 US, 40 RM.

Aku janjian ama Rudy karena ternyata dia juga belum tukar duit. Setelah ketemu, kita langsung naek ojek ke Gambir, dan mpe bandara sholat maghrib dulu baru ketemu anak2 yang laen di Hoka-hoka Bento.

Trip kali yang bergabung : Pipi, Mamet, Deku, Rudy, Yongki (berenam kita).

Deg-degan juga di Imigrasi karena ini pertama kalinya ngecap paspor, apalagi nama paspor ama di tiket beda satu nama, karena kutambahin nama bapak di paspor dengan harapan kalo bisa berangkat umroh dalam 4,5 tahun ini tidak perlu lagi bikin paspor.

Alhamdulillah masih sempet sholat isya di ruang tunggu, secara pas di Imigrasi ternyata udah ada panggilan boarding untuk flight kita nyampe kita harus lari-lari karena takut ketinggalan pesawat, tapi ternyata sampai ruang tunggu semua masih tenang-tenang saja.

Masuk pesawat, gak bisa tidur, hehe… biasa, semangat di awal trip….

Landing di KLLCCT jam 11 malam, gw langsung kagum, langitnya bersih banget dari sebelum landing, dan pas landing lebih dramatis lagi dengan bulan bersinar terang dan keliatan gede banget…

 

Kamis, 20 Februari 2011

Menghabiskan waktu untuk menunggu pagi bisa dihabiskan dengan berbagai macam gaya, kita akhirnya nongkrong di kantin yang ada free wifi-nya jadi bisa pada browse dan update, pas udah bosen keluarlah kartu, dan pada maen kartu… karena hari ini makan belum bener jam1 pagi aku merasa kelaparan, so aku makan sendirian diantara anak2 yang lagi maen kartu. Makan berat dengan lauk ikan yang sangat banyak, hahaha… 7 RM dah kenyang banget…

Akhirnya pagi menjelang, alhamdulillah masih sempet sholat subuh di bandara mengingat subuh di KL jam 06.15… dan tibalah jadual flight kita ke Clark… Aku bermaksud untuk tidur di pesawat, jadi begitu take off, dah langsung ambil posisi tidur, hehehe….

.. dan akhirnya setelah 4,5 jam perjalanan, sampailah kita di Diosdado Macapagal International Airport… dan bandaranya lucu banget, jalan masuk ke bandaranya kek ke kamar mandi, dan lantainya semen yang dikasih karpet plastic, hehehe… ternyata bandara ini belum selesai direnovasi untuk digunakan sebagai bandara Low Cost Carrier.

Oya, ada kejadian lucu di pesawat waktu mau landing, ada orang Malaysia yang langsung tahu kita orang Jawa karena ternyata beliau masih keturunan orang Kendal, dan masih bisa bahasa Jawa, surprised! Padahal dia generasi ketiga yang berimigrasi ke Penang Malaysia, salute! Beliau ngetrip cuma berdua dengan kakaknya yang juga laki-laki, dua pensiunan kakak beradik ngetrip bareng, so sweet….

Kita ngambil bus Partas 300 PHP dengan tujuan Cubao, karena tujuan trip kita kali ini pengen ketemu whaleshark di Donsol, jadi mau langsung beli tiket di Araneta Centre Bus Terminal di Cubao.

Di Phillipines, rata-rata tiap bus mempunyai terminalnya sendiri, kalo disini istilahnya pool bus, jadi kenapa memilih Araneta Bus Terminal Cubao, karena disini satu-satunya banyak bis tujuan luar kota berkumpul, jadi kalo kita tidak dapat bis Cagsawa yang kita inginkan, kita bisa pilih bis yang laen untuk menuju ke Legazpi City.

Setelah dapat tiket ke Legazpi dengan bus Cagsawa, makan siang dulu di AliMall depan terminal bis karena disitu ada resto halal di foodcourt-nya.  Setelah itu kita mutusin untuk jalan-jalan ke Makati City, Sudirman-nya Phillipines… Naek MRT dari Araneta menuju Ayala Station dengan ongkos 12 PHP per person.

Oya, kalo mau beli SIMCARD local, bisa didapat dengan beli nomor perdana seharga 65 PHP, kemudian bisa beli pulsanya dengan harga 100 PHP.

Mulai berasa banget betapa miripnya Phillipines dengan Indonesia. Dengan orang-orangnya yang sama, dan bahasanya yang mirip, kita berasa Cuma naek KRL AC ke Bogor, hehehe….

..dan hati mulai galau karena belum sholat, dan akhirnya sholat di taman di tengah2 mall di MakatiCity.

Pulang dari Makati City, begitu turun dari MRT di Araneta, hujan deras mengguyur, dan karena kita dikejar waktu, akhirnya dengan berpayung dan bermantel kita tembus hujan deras menuju Araneta Bus Terminal. Alhamdulillah sempat ganti baju, jadi gak kedinginan begitu ketemu dengan AC bis malam yang seperti kulkas.

Bis berangkat tepat jam 19.00.

Sholat maghrib dan isya dijamak di bus…

Bis berhenti untuk makan malam, aku gak berselera karena rasanya perutku penuh, tapi keknya menarik liat dessertnya, akhirnya aku memilih salah satu yang gak tahu namanya, tapi yummy… eh pas mau bayar ada yang tiba-tiba datang : ‘mi, sekalian beliin mie ama pisang, gak nendang nasinya..’ hahaha… oke oke…

 

Jumat, 21 Januari 2011

Rute bis yang dilewati persis kek mau ke Semarang, hehehe…

Jam 6pagi kurang dikit bis nyampe di TerminalBusLegazpiCity. Alhamdulillah masih ingat sholat subuh dulu di bis.

Hari ini rencana langsung island hopping, dengan perkiraan waktu nyampe bis yang biasanya siang, aku berpikir kesiangan untuk langsung ikut whaleshark tour (penyesalan yang dalam)… ternyata bisnya nyampenya pagi karena ngebut banget di jalan….

Langsung sewa van untuk ke Donsol, dengan jarak tempuh kurang lebih sejam…

Begitu nyampe Casa Bianca Resort, langsung sarapan dan bersiap2 untuk island hopping ke SanMiguelIslands…

Sarapan sandwich yang rotinya enak banget… aku suka….

Dalam perjalanan ke pulau, ketemu serombongan lumba-lumba, lumayan….

Mengkapal, dengan rute perjalanan kek mau ke Krakatau, sumpah mirip banget, melewati pulau Sebuku Besar, Sebuku Kecil, Sebesi, bahkan ada versi laen dari Pulau Umang2, hahaha…..

Setelah tiga jam, barulah kita nyampe di air terjun yang airnya langsung terjun kelaut (kata Deku sih di Madura ada juga.. hehehe)… langsung semangat pada foto2 narsis, karena dingin, pertama-tama gak ada yang mau berenang di bawah air terjun, tapi karena udah terlanjur basah, akhirnya semua nyemplung deh kecuali Mamet…

Makan siang didepan air terjun, keren juga…

Tujuan berikutnya adalah white sand beaches, dan kita tertawa terbahak-bahak mpe pantainya… ma pantai paling jelek di Kepulauan Seribu pun, lebih bagus di Kepulauan Seribu, hehehe…

Dah gatel pengen nyemplung akhirnya kita nyemplung juga di San Miguel Islands… dan jelek, hehehe… keliatan banget kalo kita kecewa, jadi akhirnya si Becky guide kita, ngajak kita ke lokasi snorkeling yang lumayan keren, dan lokasinya terlindung, kek teluk gitu, jadi ombaknya gak gede… banyak banget dog fish, clown fish, dan yang paling kusuka karena bisa dibuat maen2 christmas worm tree, hehehe…

Dalam perjalanan pulang, sholat di kapal, rada mual pas sujud…

Balik ke resort, disuguhi sunset yang keren, apalagi after sunsetnya, keren banget….

Makan malam dengan menu lokal, kita semangat banget makannya karena sangat kelaparan!

Dan Tur Kunang-kunang menanti… Serius, aku mpe ngakak2 terus, gak kuat nahan ketawa tiap liat tu kunang2… masih lebih banyak kunang2 yang ada di sepanjang sungai Indramayu (pas pulang dari Pulau Biawak, kita melewati sungai di Indramayu yang penuh dengan kunang2 di sepanjang perjalanan)…

Dan pulangnya, tricycle yang kita naikin bocor bannya, hahaha…. Akhirnya kita jalan kaki sambil dikasih tahu rumahnya Becky, Becky 8 bersaudara, rumahnya dindingnya kardus… Dia bilang gak bisa masuk ke rumahnya karena sudah malam, dan kita sangat maklum dengan hal itu… Setelah kita berjalan melewati indahnya malam di perkampungan, tricycle menyusul dan kita disuruh naek, tapi ternyata, tetep aja bannya masih bocor, jadi Mamet ama Pipi diboncengin bapaknya, dan hanya aku yang boleh duduk didalam karena aku kecil, tambah ngakak selama perjalanan balik ke resort…

Sudah ngantuk banget pas nyampe di kamar, tiduuur!!!

 

Sabtu, 22 Januari 2011

Bangun pagi dengan bersemangat karena hari ini akan berangkat untuk Butanding (=whaleshark) Tour! Jalan kaki dengan semangat ke Donsol Tourist Centre untuk pendaftaran tur.

Akhirnya berangkat, sarapan di kapal karena paginya gak sempat sarapan….

Mencari…. mencari… mencari….

Sang spotter berusaha mencari, tapi ternyata bukan rejeki kita untuk bertemu si raksasa hari itu, hiks… penyesalan yang dalam karena hari sebelumnya pas kita island hopping, ada 4 butanding yang maen-maen ke Donsol sekitar jam10-an.. harusnya kita bisa bertemu mereka… oh sesal oh sesal…

Ada keinginan gila untuk ikut tur lagi besoknya dengan ngorbanin tiket pesawat yang sudah diissued ke Manila, tapi bisikan teman bilang : bagaimana kalo tahun depan nyari tiket lagi di bulan April, karena sama saja gambling untuk besok pagi… Ok, akan kutagih janjimu sobat!

Balik ke resort dengan lesu, setelah selesai beres2, kita segera check out dan menuju ke Legazpi City dengan van charteran… Tujuan utama cari penginapan, setelah naruh barang di Legazpi Tourist Inn, kita langsung menuju mall terdekat untuk makan..

Tawa kembali merebak karena suasana menuju ke mall nya kek di Pasar Minggu, hehehe… Makan apa yang diyakini bisa dimakan, setelah itu kita semangat untuk ke Cagsawa Ruins, salah satu lokasi city tour di Legazpi ini… Ternyata malam tidak menyurutkan keinginan kami untuk berkeliling kota naek jeepney, dan ternyata Cagsawa Ruins tetep ramai dimalam hari.

Cagsawa Ruins dulunya gereja yang kemudian terkena erupsi vulkanik dari Mayon Volcano, bangunannya masih berdiri dengan kokoh dan merupakan obyek wisata yang sangat terkenal di Legazpi City.

Foto-foto iseng sebentar, kami melanjutkan perjalanan ke Daraga Church, gereja ini sudah tidak digunakan lagi, padahal bangunannya masih kokoh dan masih bagus, dan sekarang di sekeliling gereja ini banyak terdapat cafe-cafe karena lokasinya diatas bukit…

Balik ke dekat hotel, berjalan  ngider2 alun2 untuk sekedar mencari makanan. Disini ayam goreng tepung dijual dalam bentuk ayam utuh digoreng tepung, baru ketika udah dibeli, dipotong2 dulu ama penjualnya.. dan anehnya ketemu kenitu, buah yang bikin aku penasaran ketika di Jawa Timur, di Legazpi dikenal dengan nama Star Apple…

Beli donat buat ganjel perut di hotel…

Balik ke hotel, iseng nonton tv, ternyata channel-nya banyak. Rudy yang lagi nonton FoxCrime gak sadar kalo subtittle-nya bahasa Indonesia, aku yang ngeliat bener2 ngakak2 jadinya, serasa di Indonesia teruuuus….

Malamnya setelah Mamet dan Pipi tidur, aku masih mengerjakan ngitung duit rame2, mumpung sempet, karena uang iuran yang pertama udah habis dan tadi udah minta iuran lagi ke anak2… lho lho lho, kok minus 2000 PHP? Duuuuh… mpe tidur jam 2 lebih, masih gak ketemu tu duit kemana, hiks….

 

Minggu, 23 Januari 2011

Bangun jam 5 pagi trus subuhan, bangunin Mamet ama Pipi nanya mau ikutan ke Lignon Hill gak, mereka gak tertarik, ke kamar cowok nanyain, aku Cuma diliatin dengan tampang kasur dan ’ndong’ ama mereka… so kesimpulanku pergi sendiri ni…

Karena sendirian aja, aku berpikir mending langsung bawa tas aja, nunggu mereka di bandara karena Lignon Hill ada di belakang bandara… setelah beres mandi dan beberes, buka pintu kamar, eeee ada Rudy… lho ternyata ada yang mau ikut… akhirnya naruh tas lagi di kamar…

Naek tricycle ke Lignon Hill dengan harga 100 PHP untuk dua orang…

Ternyata ramai juga bukit ini, mungkin karena hari minggu… cuaca lumayan cerah, dan pemandangan sunrise yang sangat tidak bisa kami dapatkan pagi itu…. Roll-nya keren banget… dan karena dari bukit ini kita bisa lihat runway pesawat dengan jelas, maka pemandangan pesawat landing dan takeoff sangat dinanti-nanti… Mayon Volcano juga keliatan jelas dari bukit ini. Tak sia-sia bangun pagiku kali ini, walau badan rasanya masih trance karena kurang tidur…

Balik ke hotel, nunggu yang laen siap, kemudian berangkat ke bandara untuk balik ke Manila. Tiket sudah kami issued lebih dulu, Airphilexpress dengan harga 182.250 IDR… murah banget, harganya hampir sama dengan tiket bis kami waktu berangkat.

Pas mau naek pesawat, tetep aja kami norak dengan foto2 di runway, apalagi Mayon Volcano keliatan jelas pagi itu…

Pramugari dan pramugara-nya sangat menyenangkan untuk diliat, mereka pake poloshirt warna oranye, celana pendek warna krem, dan sepatu nike warna putih. Dan baru sekali aku melihat, waktu mereka ngecek sabuk pengaman penumpang, mereka akan menghidupkan lampu personal diatas penumpang jika dilihatnya si penumpang sedang membaca.

Landing di Ninoy International Aiport di Manila disambut dengan hujan gerimis, kita langsung ngambil taksi kuning untuk menuju ke Friendly’s Hotel di Malate… Nice hotel for backpackers, dapat kamar untuk berenam… common room nya menyenangkan!

Setelah sholat, makan di Robinson Mall deket hotel, akhirnya kita makan juga di Jubillee, ayam goreng franchise terkenal di Phillipines…

Mulailah perjalanan Manila City Tour dengan rute : Manila Bay – Rizal Park – Intramuros – Fort Santiago – China Town – Mall of Asia – Wet Market

Capeeek, tapi seneng bisa jalan-jalan santai di Manila ini, apalagi ini hari minggu, jadi pas di Intramuros ketemu dua wedding di gereja yang ada di komplek Intramuros. Selalu senang melihat pernikahan dimanapun juga…

Intramuros merupakan kota tua yang dibentengin, dan bangunan2 didalamnya masih digunakan, sebagai hotel, restoran, perpustakaan, gedung pemerintah, dll… kapan yang Kota Tua kita bisa jadi begini…

Pas masuk di FortSantiago, ada guide yang lagi nerangin ke orang2, kita ikutan deh… ternyata guidenya lucu banget! Seneng ndengerinnya, jadinya kita ngikut dia ngider kemana2… tapi pas dia mau muter Intramuros, kita ogah karena kita udah ngider duluan…

Perjalanan lanjut ke ChinaTown dengan nyebrang Sungai Pasig, berasa dari Kota Tua mau ke Petak Sembilan, hahaha….

Suasana di ChinaTown udah seru aja karena memang mau Tahun Baru China. Ada mobil pemadam kebakaran di gereja deket ChinaTown, dan warnanya ungu!

Beli mangga kecil-kecil dengan harga 100 PHP per kilonya! Tapi enak memang…

Menuju MRT untuk ke Mall of Asia, dibawah stasiun bener2 berasa kek di Tanah Abang atau di Pasar Minggu atau di Jatinegara!

Ketemu dua orang ibu2 berjilbab sore ini di MRT. Turun dari MRT masih naik jeepney dulu ke mall nya, eee ada pengemis anak2 yang nyodorin amplop ada tulisannya, persis kek di Indonesia! Hahaha

Nyampe di Mall of Asia langsung ke Kultura, tempat beli oleh2, mulai berasa kekurangan PHP, hahaha…. Akhirnya beli sedikit saja…

..dan ternyata oh ternyata, Deku belum iuran kedua yang 2000 PHP!

Dekuuuuuuuuuuuuu, kamu bikin aku gak bisa tiduuuuuuur!!!!!

Jalan ke Wet Market di belakang mall ternyata lumayan juga, akhirnya brenti juga untuk makan malam, milih cumi, kepiting dan ikan untuk malam terakhir ini, dengan total makan malam 2500 PHP atau setara dengan lebih kurang 500.000 IDR, harusnya mengenyangkan, hehehe… tapi ternyata ikannya kurang fresh, berasa banget amisnya…

Pulang ke hotel, mpe hotel aja dah malam banget, sekitar jam 11an lebih, hamper jam12 malam!

 

Senin, 24 Januari 2011

Udah itung2 duit waktu makan malam ternyata harus nuker duit, akhirnya keluar ama Rudy untuk nuker di money changer rekomendasi dari penjaga hotel.

Beres-beres barang, merasa harus membeli salonpas ke 7Eleven, so jam 2 pagi ngajak Yongki ama Rudy ke 7Eleven. Gak ada di 7Eleven, aku ke Minimart, ternyata namanya sama Salonpas, hehehe… Yongki nemu manisan mangga yang dia pengen dan dia pengen beli banyak, tapi uang PHP kita terbatas, dan dengan seadanya uangku dan uangnya, dia beli manisan itu.

Balik ke hotel, Yongki mandi, aku ke warnet bentar di atas… balik ke kamar, dikunci ma  Yongki!!

Bangun jam 0430, mandi, sholat, dan siap berangkat… udah naek taksi, eee sepertinya kamera ketinggalan, balik lagi ke hotel… gak ada, ikhlas… (padahal belum lunas tu kamera)… merasa nemu jaket Deku di kamar, sambar aja…

Nyampe Terminal Bus Philtranco, ternyata kameraku dibawa Yongki, alhamdulillah masih rejekiku.. dan yang kukira jaketnya Deku ternyata selimut, wkwkwkwkw….

Berangkat ngaret ternyata mpe Clark masih terlalu pagi untuk check in… foto2 didepan tulisan sebentar, Pipi check-in buat kita semua… Airport tax yang dikira 750 PHP ternyata Cuma 600 PHP, jadi kita punya uang untuk sarapan! Bahagia banget, secara uang PHP udah habis semua gara2 Yongki beli manisan mangga semalam….

Setelah sarapan uang masih tersisa, aku disuruh nuker ke ringgit aja.. oke…

Kita masuk berdua-dua biar gak kena bagasi, tukar duit, imigrasi, payung disita…

Pas di ruang tunggu, ternyata ada gantungan kunci yang kupengenin! Deku pengen manisan mangga yang kek dibeli Yongki semalam, so dia meminta2 semua uang PHP yang tersisa… pengen beli gantungan kunci tinggal punya rupiah, Rudy juga pengen, akhirnya bayar dengan 10 US plus 20 PHP untuk 3 buah gantungan kunci, kubayar ke Rudy utangku pake RM, karena kebetulan dia juga kehabisan ringgit.

Masuk pesawat terakhir sendiri karena transaksi gantungan kunci, masuk diantara atlit basket Phillipines yang tinggi2, aku jadi bingung mau foto2, akhirnya minta salah satu dari mereka buat motoin, milih yang paling cakep dong, hahaha…

.. dan aku beruntung, duduk misah dari mereka dan sampingku cowok china keren dari Malaysia.. obrolan langsung nyambung, dua jam tanpa brenti ngobrol, dan akhirnya aku gak kuat menahan kantuk, dan tidur. Bangun dah mau landing, kenalan, berjanji ini itu, dan tanpa tukeran FB, huuuh nyesel…

Siyal di KL, kena bagasi ama Rudy, yasudah, bagi2 isi tas, dan masukin tas Rudy untuk bagasinya, pas banget 14,6 KG! 40 RM untuk 15 KG. Pipi ikutan ngiur karena tas kecil dia yang dibawa Deku gak lolos untuk kabin.

Pesawat kosong di bagian belakang, setelah tanda sabuk pengaman mati, aku segera nyari posisi untuk motret sunset, cakep banget!

Nyampe rumah kek mimpi, karena tidur muluk di pesawat dan di Damri…

Till we meet again Phillipines!

Total pengeluaran  dalam IDR  (termasuk tiket pesawat) : 2.943.030