23-24 Desember 2015

Aku sangaaat bersemangat untuk trip ini, lamaaaaa banget gak ngetrip ama temen-temen, dan setahun lamanya gak beneran ngetrip happy-happy, ngetrip selalu untuk kerjaan…

Hari itu tanggal sebelum cuti bersama tanggal 24, jadi kita rada-rada parno mo mepet ke bandara. Penerbangan ke KL jam 9 malam, pesen taksi jam 3 sore berangkat dari Kebagusan bersama Pipi. Ternyata kita bisa nyampe bandara jam 5 sore, gak terlalu macet… tapi kata petugas Lion Air, check in baru buka jam 7 malam, wedew…

Akhirnya nongkrong di Lounge Telkomsel yang di domestik mpe jam 7 malam. Kita pergi berempat, Aku Pipi Uwi naek Lion, Ifan naek Garuda udah berangkat duluan, delay juga sih dia.. yang aku gak bilang ke anak-anak, Yongki gabung ama kita di penerbangan Lion, dan dia yang bantuin web check in semuanya jadi bisa duduk deketan… daaaaan Yongki ngalamin nightmare-nya para traveller, paspornya ketinggalaaaan… itu dia udah di Pluit, akhirnya puter balik ke kost dia di Setiabudi. Pasrah dia, Alhamdulillah semua lancar, dia bisa nyampe bandara jam 8 malam, gak ada bagasi tapi tetep harus verified data, dan pesawatnya memang diundur 40 menit, huuf…

Hard landing di KLIA2, berasa pesawat dihempaskan ke tanah.. selalu merasa gak mau naek Lion lg tapi kali ini, ini harga termurah yang bisa kami dapetin tgl ini… Bismillah aja akhirnya…

Kali ini aku mutusin untuk ngambil kamar di KLIA2, akhirnya kita nyobain tidur di CapsuleContainer KLIA2, daaaan aku tak sukaaa… memang secara design bagus, tapi suara gak kedap, jadi aku bisa dengar sebelah beres-beres, orang keluar masuk kamar mandi, jalan kaki di gang… kami cuma ngambil 6jam, dan 10 menit sebelum waktu habis aku masih dengan santainya mandi, karena jamku masih WIB, gak sadar aku kalo udah waktunya check out :p

Janjian ama Ifan jam 8 pagi di foodcourt lantai 2M, Ifan nginep di Tune KLIA2. Aku makan nasi putih dan kari kambing pagi itu, hihihi… pesawat kita masih lama jam 1150, tinggal drop baggage aja jadi akhirnya muter-muter di bandara dan berakhir ada yang shopping hihihi…

Lama gak ngetrip ama teman membuatku merasa harus memulai lagi, untuk beradaptasi, untuk melihat dinamika group kita, untuk mencoba mengerti sifat dan karakter mereka lagi. It’s like all pop out from my head when I remembered all their habit :D… they are my bestfriend, and my heart still remembered them.

Shock therapy dimulai ketika antri mo masuk pesawat, pesawat gede itu penuuuh banget ama orang Nepal. Trus nyesel gak pesen makanan online karena pas Mas Pramugara nyampe row kita, yang ada cuma mie … Landing Kathmandu langsung merasa holiday karena dingin hihihi… I love this weather! Langsung senyam senyum sendiri hihihi… shock therapy kedua pas antri ngambil bagasi, keos deh hahahaha, tapi seru hihihi… efek liburan semua indah :p

Tukar uang secukupnya di money changer untuk naek taksi ke hostel yang udah kita pesan, Holy Lodge. Begitu nyampe di kamar (sekamar berempat) langsung berasa dinginnya karena kamarnya gak pake heater. Sempat berpikir untuk minta pindah kamar yang ada heater-nya tapi akhirnya ya sudahlah wong cuma semalam saja.

Keluar untuk cari makan malam, suasana sangat meriah karena malam natal. Dingin dengan lampu-lampu dimana-mana bener-bener berasa suasana natal. Sulit untuk memutuskan milih restaurant yang mana saking banyaknya, akhirnya kita milih Hot Bread yang ada di rooftop, dan ternyata mereka bikin api unggun karena malam semakin dingin. Menu yang dipilih tentu saja Nepali set hahaha, aku yang tidak suka kari masih bisa lah kan baru hari pertama. Kita menghabiskan banyak waktu disini, sangat menyenangkan dengan udara dingin ini (buatku), bersama sahabat, makanan hangat dan semangat liburan.

Saatnya belanja! :D… Beli topi (yang akhirnya jadi jilbab-ku selama di Nepal) dan kaos kaki buat tidur. Sebenarnya tasku sudah penuh dengan peralatan dingin yang bisa dipakai teman-teman karena mereka semua kurang tahan dingin, tapi topi dan kaos kaki dari Nepal ini memang anget karena ada lapisan fleece nya, jadi memang dah niat mo beli.

Mari istirahat ditemani dinginnya malam, suara kembang api, berisiknya suara dugem, dan sahabat di kasur sebelah…

*foto dari semua hp dan kamera : Umi – Uwi – Pipi – Ifan – Yongki

Pengeluaran :

Holy Lodge : 251.000 IDR (berempat), sudah dibayar lewat Agoda
Visa : 25 USD
Taxi airport – hostel : 700 NPR (berempat)
Dinner at Hot Bread : 2595 NPR (berempat)