26 Desember 2015

Kalo ngetrip bareng temen pasti banyak acara bangun paginya hihihi… Sudah siap kami pagi itu ketika pintu kamar diketuk untuk berangkat menuju Sarangkot dengan bekal semua peralatan perang untuk melawan dingin. Pagi yang indah… Kita yang paling pertama datang pagi itu di atap rumah salah satu warga yang paling strategis, jadi bisa pilih kursi. Untuk duduk disitu tidak perlu sewa tempat, kita tinggal pesen minum panas saja dan mereka juga akan minjamin kita selimut. Walaupun mereka jualan selimut itu, mungkin hanya 5% dari pengunjung yang akhirnya membeli selimut itu… ah baik sekali mereka, semoga selalu sehat dan ikhlas…

Detik-detik menunggu matahari keluar ditemani sahabat dengan secangkir teh hangat (yg segera menjadi dingin) itu tidak ternilai harganya.. Walaupun aku sekarang lebih senang untuk pergi sendirian, tapi sekali dalam setahun pergi bersama sahabat bisa untuk menyegarkan kembali ingatan mengapa kita bersahabat, kapan kita pergi bareng, kemana aja… dan mengingat kembali perasaan saat itu, it’s a great feeling…

Hmmmm, I’m happy that I write it down now, it makes my day.. I remembered all the feeling, the weather, the moments… *while working at a place without a phone connection

Pulang setelah sopirnya ngajakin kita pulang, hehehe… dia baik sih, kita pulang pas emang udah agak sepi…

Cerita tentang Rudi
Kemaren pas nyampe hotel trus kita semua sibuk online pake wifi hotel, uwi bilang kalo ada wifi namanya Rudi, pastilah orang Indonesia.. Aku iseng manggil-manggil ke arah kamar-kamar tapi mungkin mereka lagi pergi. Dan akhirnya pas sarapan ada cowok Indonesia dan dengan cueknya aku bertanya : Rudi ya? Kaget dia, hihihi… trus cerita lah kita kalo lihat namanya di wifi. Rudi pergi bersama dua orang temen ceweknya, mereka akan trekking ke Poon Hill. Rudi dan teman-temannya ternyata menjadi salah satu highlite trip ini… jadi bersambung ceritanya hihihi…

 

Setelah sarapan kita berencana mau naek perahu di danau, hihihi, kapan lagi… semua pegangan erat ke perahu, bukan karena takut tenggelam karena pake life jacket tapi karena kalo jatuh airnya kan dingin booooo…. Airnya biru gelap gitu keliatan banget kalo memang dalam banget. Perahu mampir ke Pulau Barahi yang pagi siang itu ramai dikunjungi masyarakat local karena memang ada kuilnya. Pulau kecil itu dipenuhi oleh ratusan burung dara yang tentu saja buang hajat dimana-mana hihihi…

Pulang dari pulau kemudian berburu restaurant lagi untuk makan siang, dasar trip manja, nyarinya restaurant yang enak buat nongkrong yang buatku identik dengan mahal hahaha… dan universe menjawabnya, makanannya datangnya lamaaaaaa sekali, jadi kita bener-bener punya waktu buat nongkrong dan online dan sempet lihat-lihat tetangga kiri kanan. Sampai akhirnya makanannya datang udah gak terlalu lapar lagi rasanya. Karena slow traveling, pulang ke hotel trus bobok-bobok manis dulu..

Janjian berikutnya dengan driver adalah ke World Peace Pagoda. Dan aku menikmati lokasi sunyi ini walaupun banyak yang tidak merasa harus mematuhi aturan untuk ‘sunyi’. Kita menikmati waktu disini dengan berfoto-foto sepuasnya dengan latar belakang pegunungan bersalju di jauh sana. Ada sebuah pengalaman baik ketika berada di lokasi ini, dan terima kasih ifan sudah membantu for the good deed..

Pulang ke hotel trus lanjut dengan acara belanja, hahaha so Indonesian, daaan kita ketemu dong dengan orang Indonesia di toko yang sama tempat kita duduk manis dan menawar apa aja karena males pindah toko. Akhirnya kita semua berakhir belanja banyak banget di toko itu hahaha…

Mari istirahat dengan hati gembira karena sudah dapat beberapa oleh-oleh untuk yang tercinta di tanah air, tentu saja ditemani sahabat di kasur sebelah…

*foto dari HP Pipi & Ifan

Pengeluaran, semua untuk berempat
Sewa mobil untuk sunrise & sunset : 5000 NPR
Sewa perahu : 560 NPR
Sunrise drink : 300 NPR
Lunch : 2460 NPR
Dinner : 1000 NPR
Guide sunrise : 300 NPR
Tips tukang perahu : 200 NPR